Kapolres Cilegon AKBP Sigit Haryono didampingi General Manager ASDP Merak Lutfi Pratama dan Direktur Transportasi Sungai, Danau, dan Penyeberangan Junaidi.

MERAK, TIRTAPOS.com – Kapolres Cilegon AKBP Sigit Haryono menyampaikan informasi publik terkait kepadatan panjang arus mudik di Merak melalui press conference yang digelar di Kantor ASDP Merak pada Jumat (29/04/2022).

Kapolres Cilegon AKBP Sigit Haryono didampingi General Manager ASDP Merak Lutfi Pratama dan Direktur Transportasi Sungai, Danau, dan Penyeberangan Junaidi.

Sigit Haryono mengamati situasi yang ada pantauan dari jalur-jalur yang menuju Pelabuhan Merak sudah sangat padat, antusias masyarakat cukup tinggi untuk melaksanakan mudik di tahun 2022 ini pasca pandemi 2 tahun tidak mudik.

Pantauan Udara Gerbang Tol Cikampek Utama, Foto Merdeka.Com

“Polda Banten telah gelar dengan optimal perkuatan personel di sepanjang jalan hingga ke Pelabuhan Merak, arus mudik mengalami puncaknya sejak Kamis (28/04) dini hari dan terus bertambah hingga saat ini, Sabtu (30/04),” ujar Sigit Haryono.

Sigit menyampaikan bahwa masih ada beberapa permasalahan yang perlu terus dikoordinasikan dan dibenahi di pelabuhan merak baik dengan ASDP maupun BPTD terkait ticketing, toll gate, jumlah armada dan lain-lainnya.

“Tentunya, kami dari aparat kepolisian sudah mengatur dan membuat cara bertindak untuk penanganan arus lalu lintas mulai dari buka tutup di Cikuasa atas agar antrian yang menuju ke Pelabuhan Merak bisa tertampung, bisa tertib dan tidak krodit, itu sudah berjalan dan tidak ada gesekan antar pemudik,” kata Sigit Haryono.

Sigit mengatakan bahwa Polres Cilegon Polda Banten mengatur kantong parkir di Cikuasa atas untuk menampung para pemudik nantinya.

“Namun kita ketahui peminat masyarakat yang melaksanakan mudik cukup tinggi hingga malam ini sehingga kami selaku pengelola di jalan terus berkoordinasi dengan pihak ASDP,” ucap Sigit Haryono.

Sementara itu, Lutfi Pratama mengatakan saat ini para pemudik yang menyebrang dari pulau Jawa ke pulau Sumatera cukup tinggi.

“Hal ini lebih tinggi dari pada 2019 sekitar 28.000 jika dibandingkan dengan 2022 sekitar 32.000, untuk pelayanan kapal selalu bekerjasama dan berkolaborasi dengan BPTB tentang pengaturan jadwal dan pelayanan kapal,” lanjut Lutfi Pratama.

Kemudian, Junaidi menambahkan saat ini memang ada antrian-antrian baik di jalan tol maupun di Cikuasa atas, tentunya ini ekor dari yang ada di Cikuasa atas merupakan bagian dari rekayasa lalu lintas yang mana dimaksudkan agar tidak terjadi stagnasi di area Pelabuhan Merak.

“Apa yang terjadi pada hari ini dan kemarin antrian yang ada di Jalan Tol memang bagian cara bertindak dari Kepolisian untuk mengatur supaya tidak terjadi penumpukan di area Pelabuhan Merak, kemudian juga kita lakukan penambahan operasional dermaga yaitu dermaga 1, karena telah selesai di renovasi sehingga menambah kapasitas muatan,” pungkas Junaidi.

Diakhir, Kapolres Cilegon AKBP Sigit Haryono menjelaskan kami pihak Kepolisian membantu pihak pengelola ASDP untuk menyebrang. “Kondisi ini tentunya akan sangat bergantung di angkutan penyeberangannya, pola-pola dijalan dan upaya sudah kami terapkan, kami mohon maaf apabila ada hal-hal ketika dalam perjalanan teradapat hambatan,” tandasnya. (Red)

Check Also

Indikator Tingkat Kepuasan Masyarakat Atas Kinerja Polri dan Pemerintah Tangani Arus Mudik 2022

JAKARTA, TIRTAPOS.com – Masyarakat merasakan puas atas kinerja dari Pemerintah Indonesia dan Polri terkait hal …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.