JAWA TIMUR, TIRTAPOS.com – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur ditemukan tewas tergantung, pada Sabtu (16/4/2022) kemaren.

Peristiwa ini sempat membuat warga sekitar geger dan membuat syok keluarga korban.

Mereka tidak menyangka jika korban mengakhiri hidupnya dengan cara gantung diri, padahal korban di kenal cukup baik di lingkungan sekitar hingga masyarakat Bojonegoro.

Motif korban mengakhiri hidup dengan cara gantung diri hingga saat ini masih menjadi teka-teki yang belum dapat dipecahkan.

Berikut faktanya.

Ditemukan Meninggal saat Makan Sahur

Anggota DPRD Fraksi Partai Golkar Bojonegoro inisial R ini diperkirakan mengakhiri hidupnya sebelum makan sahur.

Hal ini sesuai keterangan dari Kapolsek Gayam AKP Bambang Trenggani berdasarkan keterangan awal dari keluarga korban.

“Perkiraan sekitar pukul 02.30 WIB sebelum sahur. Istri korban ingin membangunkan untuk makan sahur kok tidak ada di rumah,” kata Bambang.

Tewas Menggantung di Pohon Dekat Rumah

Saat dicari seorang keponakannya ternyata korban telah ditemukan tewas gantung diri di pohon kluwih berjarak 300 meter dari rumahnya.

Pohon Kluwih ini persis berada di tepian Sungai Bengawan Solo.

Aksi bunuh diri itu diketahui pihak keluarga dan kerabat korban saat menjelang subuh setelah dilakukan pencarian.

“Ditemukan salah satu keponakan dalam kondisi gantung di pohon Kluwih,” kata Bambang kembali.

Warga dan kepolisian yang menerima informasi tersebut langsung melakukan evakuasi jasad R dari atas pohon Kluwih.

“Kami setelah dapat laporan langsung amankan TKP pasang garis polisi, untuk evakuasi korban,” katanya.

Sempat Mengeluh Sakit sebelum Meninggal

Ketua DPD Partai Golkar Kabupaten Bojonegoro Mitro’atin mengaku sebelum R mengakhiri hidupnya bunuh diri, R sering bercerita bahwa kondisinya sering sakit – sakitan.

BACA JUGA:  Berlaku Mulai Hari Ini, Berikut Harga Jual Gas LPG

Bahkan beberapa kali R sempat memeriksakan kondisinya ke dokter, tapi tak diketahui sakitnya apa.

Cerita itu ia sampaikan kepada Mitro’atin beberapa kali.

“Ya almarhum ini memang pernah cerita kalau kondisinya sering alami sakit. Tapi sudah diperiksakan ke dokter tapi tidak ditemukan sakitnya,” ujar Mitro’atin kepada awak media.

Di sisi lain Kapolsek Gayam AKP Bambang Trenggani mengungkapkan, dari keterangan sejumlah keluarga korban, R sempat mengalami kecelakaan dari sepeda motor.

“Yang terparah satu tahun lalu. Dan terkadang sering mengeluh sakit,” ujarnya.

Sempat Dibawa ke Kiai

Ketua DPD Partai Golkar Mitro’atin menyatakan, selain medis, upaya R untuk berobat juga dilakukan dengan nonmedis.

Caranya dengan mendatangi ke kiai untuk meminta nasehat dan diobati demi kesembuhan sakit yang dikeluhkan.

Namun apakah itu terkait adanya tindakan semacam guna – guna atau santet, mantan Ketua DPRD Kabupaten Bojonegoro ini tak berani menjelaskan lebih lanjut.

“Sering pula minta nasehat Pak Kiai namun juga belum ada hasil terkait sakitnya. Kami berharap dan berdoa Pak R diampuni dosanya dan mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah SWT,” katanya.

Hingga kini sakit yang dialami R masih menjadi sebuah tanda tanya.

Ada Gelagat Aneh sebelum Meninggal

Sejumlah warga sekitar menyebut, sebelum R ditemukan gantung diri, kerap kali menunjukkan gejala aneh.

Beberapa kali R berjalan-jalan ke area lokasi gantung dirinya, entah untuk apa.

“Dari rumah sekitar pukul 09.00 pagi. Jika ditanya oleh tetangga, jawabnya hanya jalan-jalan dan cari sarang burung,” kata Kapolsek Gayam AKP Bambang Trenggani.

Namun Bambang belum berani menjelaskan detail dan memilih menunggu hasil penyelidikan lebih lanjut.

“Masih kita gali informasi dari pihak keluarga dan warga yang mungkin tahu penyebab korban nekat gantung diri,” pungkasnya, (mont/nkri/tirta)

BACA JUGA:  Pertarungan Sengit !! Kontingen Taekwondo Bengkulu Utara Sabet 74 Mendali Emas

KONTAK BANTUAN

Bunuh diri bukan jawaban apalagi solusi dari semua permasalahan hidup yang seringkali menghimpit.

Bila Anda, teman, saudara, atau keluarga yang anda kenal sedang mengalami masa sulit, dilanda depresi dan merasakan dorongan untuk bunuh diri, sangat disarankan menghubungi dokter kesehatan jiwa di fasilitas kesehatan (Puskesmas atau Rumah Sakit) terdekat.

Bisa juga mengunduh aplikasi Sahabatku : > https://play.google.com/store/apps/details?id=com.tldigital.sahabatku

Atau hubungi Call Center 24 jam Halo Kemenkes 1500-567 yang melayani berbagai pengaduan, permintaan, dan saran masyarakat.

Anda juga bisa mengirim pesan singkat ke 081281562620, faksimile (021) 5223002, 52921669, dan alamat surat elektronik (surel) kontak@kemkes.go.id.

Print Friendly, PDF & Email

Check Also

Tragedi Berdarah Stadion Kanjuruhan Urutan Kedua Dunia, Ini Kronologinya

JAWA TIMUR – Korban meninggal akibat kerusuhan suporter kala laga Arema FC melawan Persebaya masih …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Content is protected !!