BANTEN, TIRTAPOS.com – Pasca melakukan rangkaian penyelidikan secara intensif terhadap temuan 24.000 liter minyak goreng di Desa Cempaka Kecamatan Warung Gunung Lebak pada Jumat (25/02) lalu. Polres Lebak melakukan tindakan tegas dengan penahanan tersangka MK (31) sejak Rabu (02/03) sore.

“Benar, penyidik Satreskrim Polres Lebak melakukan penahanan terhadap tersangka MK untuk 20 hari ke depan sejak Rabu kemarin,” kata Kapolres Lebak AKBP Wiwin Setiawan, dalam keterangan tertulis yang diterima redaksi Tirtapos.com Jumat (04/03/2022) pagi.

Dalam gelar perkara yang dilakukan penyidik Satreskrim Polres Lebak pada Senin (28/02) lalu, penyidik sepakat untuk meningkatkan status penyelidikan menjadi penyidikan.

Baca Juga : Polda Banten Temukan Sebanyak 24 Ton Minyak Goreng Tertumpuk Didalam Gudang

“Sesuai dengan fakta-fakta yang telah dikumpulkan penyidik, maka sejak Senin lalu, status penyelidikan dinaikkan ke penyidikan maka MK ditetapkan sebagai tersangka dalam gelar perkara tersebut,” kata Wiwin.

Rangkaian pemeriksaan telah dilakukan penyidik terhadap 3 saksi termasuk supir dan sales, serta pemeriksaan 1 ahli dari Disperindag Propinsi Banten.

“Sesuai dengan alat bukti tersebut, ditemukan fakta kuat tentang terjadinya penimbunan bahan pangan pokok ketika terjadi kelangkaan,” terang Wiwin.

Baca Juga : Penjelasan Polisi Terkait Penimbunan Minyak Goreng Di Banten, Berikut Laporannya

Untuk kepentingan penyidikan, maka barang bukti berupa 24.000 minyak goreng tersebut telah dilakukan penyitaan oleh penyidik Satreskrim Polres Lebak.

“Pasca penetapan penyitaan dari PN Lebak, kami akan berkoordinasi untuk dapat mendistribusikan kembali sebagian besar barang bukti ke masyarakat dengan harga yang sesuai ketentuan pemerintah,” jelas Wiwin.

Guna memberi efek deterens, Polres Lebak memasang persangkaan berlapis terhadap tersangka yaitu Pasal 133 UU Nomor 8 Tahun 2012 tentang Pangan dan
Pasal 107 UU Nomor 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan dengan ancaman pidana minimal 7 tahun penjara dan denda Rp 50 miliar.

BACA JUGA:  Kapolri Minta Jajaran Terjun Ke Lapangan Untuk Dengar Aspirasi Masyarakat

“Berani menimbun komoditi bahan pangan penting sehingga akibatkan kelangkaan pasti akan kami tindak dengan persangkaan berlapis sehingga dapat memberi efek deterens kepada yang lain,” kata Wiwin.

Sebagaimana diketahui, Kapolda Banten Irjen Pol. Prof. Dr. Rudy Heriyanto telah menginstruksikan jajaran Reskrim baik di tingkat Polda dan Polres untuk menindak tegas para spekulan yang mencari keuntungan dengan menimbun bahan pangan pokok sehingga menimbulkan kelangkaan dan peningkatan harga yang signifikan.

“Kapolda Banten telah tegas memerintahkan jajaran untuk lakukan penegakan hukum para spekulan yang menimbun bahan pangan pokok,” kata Kapolda Banten melalui Kabidhumas Polda Banten Kombes Pol. Shinto Silitonga.

Shinto Silitonga memotivasi masyarakat untuk berpartisipasi aktif melaporkan informasi temuan dugaan penimbunan bahan pangan pokok ke kepolisian terdekat untuk dilakukan penindakan.

“Polisi selalu siap untuk menindaklanjuti informasi masyarakat, kami hadir di 110 atau melalui media-media sosial kedinasan Polda Banten hingga jajaran Polres dan Polsek, laporkan temuannya, pasti akan direspons,” tegas Shinto. (**)

Print Friendly, PDF & Email

Check Also

Pembangunan PAMSIMAS Pancura Capai 70 Persen.

Fisik Bangunan Tower PAMSIMAS Desa PANCURA. Kaur_Pembangunan PAMSIMAS, Pacur Negara kecamatan Kaur Utara, yang berasal …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Content is protected !!